Etika Seksual Dalam Islam

Moraliti seks atau etika seksual merupakan bagian integral dari etika perilaku yang berlaku pada manusia. Termasuk etika seksual adalah norma sosial, kebiasaan individu, dan pola-pola perilaku yang terkait secara langsung dengan insting atau naluri seksual. Insting atau naluri seksual adalah sesuatu yang luar biasa, manifestasinya juga sangat hebat sehingga moral atau etika seksual merupakan etika yang paling penting dari semua etika yang lain.

Dalam sebuah bukunya yang berjudul Our Oriental Heritage, Will Durant, menegaskan fakta bahawa hidup berkahwin dan berumah tangga merupakan kewajipan moral yang sangat penting. Dia katakan bahawa kemampuan alamiah manusia untuk melakukan prokreasi juga memiliki tantangan-tantangan kesukaran, tidak hanya pada waktu berkahwin itu sendiri, tetapi juga sebelum dan sesudahnya. Kesusahan ini semakin teruk kerana besarnya intensiti insting seksual manusia dan ketidahmahuannya untuk tunduk pada batasan-batasan legal dan moral. Bahkan, insting tersebut boleh menyimpang dan terpesong. Menurut Will Durant, pada akhirnya perkara tersebut menyebabkan gangguan pada diri dan kebingungan, jika masyarakat tidak mampu memberikan perlindungan yang efektif dan diperlukan.

Jika begitu, Apakah pandangan moral seksual Islam juga sepadan dengan pandangan moral seksual Barat Modern? 
Jika tidak, bagaimana Islam menawarkan solusi bagi persoalan ini? 
Bagaimana mensikronisasi perihal cinta, seks, dan etika? 
Buku Murtadha Muthahhari ini, Etika Seksual Dalam Islam, mencuba menjelaskan dan menghuraikan perkara tersebut. Buku ini merupakan terjemahan dari Sexual Ethics in Islam and in The Western World.